Sebelum Facebook dan Twitter, Agaknya Macam Mana Orang Berdoa ?

Politik sikit. Sebab sekarang nih tengah hangat pasal PAU. Sampai ada orang cakap, kalau beli utusan 18 muka surat cerita berkenaan PAU, 2 helai je pasal berita isu semasa, setengah muka surat pasal kuih pau. Eh ?!

Politik isu lama pun, tapi aku baru dapat peluang nak komen, jadi aku komen la. Pertama sekali, aku nak bagitau aku adalah anti-politik, bukan sebab aku dibiayai JPA, tapi sebab aku rasa otak aku masih belum ada ruang untuk politik. Ada yang kata aku bodoh, sebab politik merangkumi pendidikan, kesihatan, agama, kaum dan ekonomi. Pendek kata, politik adalah kehidupan. Kalau ikutkan definisi politik, memangla macam tu. Tapi kalau ikutkan kejujuran pada diri sendiri, politik adalah politikus yang tahu memutarbelitkan fakta untuk nampak bijak. Politik juga adalah pergelutan merebut kuasa dengan membeli kepercayaan rakyat dan mempergunakan rakyat sebagai buah catur, perkauman sebagai papan catur, dan agama sebagai checkmate. Itulah politik pada mata aku. 

Sebenarnya, aku amat kagum dengan orang yang sanggup berdiri dan menyokong apa yang diorang percaya dan perjuangkan, tak kira la apa isu sekalipun. Orang-orang yang turun padang dan cuba menganjak ke arah perubahan. Orang-orang yang bukan hanya berjuang dengan klik "LIKE" pada pautan Facebook dan menganggap mereka adalah ejen perubahan. Sedarlah bahawa perjuangan kat Internet tiada erti. Memangla revolusi Arab hari tu dimangkin oleh Internet, tapi perubahan hanya berlaku bila rakyat keluar rumah dan memberontak. Serius. Orang yang mengomen bersungguh-sungguh di Internet tanpa bertindak adalah umpama perut yang makan ubat flatulence. Kentut je lebih, beraknya taknak.

Aku tak menyokong atau menentang mana-mana parti politik. Tapi kalau korang menyokong mana-mana parti politik dan bertindak sebab korang pecaya pada pegangan korang, sokonglah. Turunlah padang. Asalkan tak berlaku ganas, bersuaralah. Sebab Malaysia ni negara demokrasi, dan asas demokrasi adalah kebebasan hak bersuara.

Tapi kalau sokong sekadar untuk jadi lain daripada yang lain, menentang hanya untuk rebel, bersuara hanya untuk populariti, memberontak untuk membuat kemusnahan, dan berjuang tanpa objektif, aku sarankan agar korang makan racun tikus dan berdaftar sebagai penderma organ. Sekurang-kurangnya, walaupun korang tak berguna semasa hidup, mati nanti ada jugak manfaat korang kat orang lain. Racun tikus ye, bukan panadol. Sebab panadol hepatotoksik, nanti hati rosak.

Aku belajar perkataan baru, Soiree

0 berani komen: